Senin, 27 November 2017

Renungan Pagi 28 November 2017

Renungan Pagi “SESUATU yang LEBIH BAIK

28   November  2017

Diangkat Bersama Yesus

“Sesudah itu, kita yang hidup, yang masih tinggal, akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan menyongsong Tuhan di angkasa. Demikianlah kita akan selama-lamanya bersama-sama dengan Tuhan (1 Tesalonika 4: 17).

Arti Yunani dari ekspresi “diangkat”adalah “magnet.” Hal ini menyampaikan keadaan yang tanpa borgol, bebas, dibebaskan, ditarik keluar, atau dilepaskan. Semua sangat tepat. Untuk 6.000 tahun penduduk dunia telah terikat oleh dunia ini, diikat dengan cepat oleh hukuman gravitasi yang kuat. Tetapi pada kedatangan-Nya, dunia akan kehilangan pesona itu; dosa telah kehilangan cengkramannya; gravitasi akan kehilangan tarikannya; sifat daging akan kehilangan kecendrungan tersebut; kematian akan kehilangan cengkramannya; kubur akan melepaskan cengkramannya; dan umat tebusan ditarik kepada kehadiran kemuliaan Juruselamat.

Tetapi supaya secara fisik dilepaskan dari bumi, kita harus dibebaskan secara rohani dari dosa sekarang. Mereka yang berani berharap untuk hidup di kerajaan kemuliaan harus mengikuti kehendak-Nya di kerajaan anugerah. Tidak peduli apakah kita tetap hidup dan tinggal atau kita harus tidur dan menungggu kebangkitan, perhatian utama Tuhan bukanlah umur panjang, tetapi perilaku yang tepat dan akhir dari rencana keselamatan. Allah sangatlah prihatin tentang kualitas dan kuantitas hidup kita di bumi. Tapi Dia memerintahkan alam semesta dengan gambar yang lebih besar dalam pikiran. Dia, adalah bagi mereka untuk esok yang sejelas kemarin, bagi mereka yang 1.000 tahun adalah seperti “suatu giliran jaga di waktu malam” (Mzm. 90:4), bagi mereka yang akhirnya adalah sejelas perintah awal, dan memungkinkan bagi kita, secara pribadi apa yang terbaik bagi kita, selamanya.

“Apakah Anda siap?” Dokter meminta saya saat ia dan rekan-rekannya siap untuk menempatkan saya tidur sebelum melakukan hal sulit dan agak menyakitkan. Saya tersenyum dan berkata: “Ya” – dan semuanya itu saya tahu selama kurang lebih satu jam. Waktu di antara mendengar suaranya dan mendengar suara istri saya di samping tempat tidur di ruang pemulihan yang sama sekali tidak tahu apa-apa. Untuk urutan waktu ketika saya sadar, “Apakah Anda siap?” Segera diikuti oleh suaranya, “Dapatkah Anda mendengar saya?”

Begitu pula tidurnya umat kudus – pada peristiwa terakhir dari kehidupan singkat dan yang bermasalah ini akan segera dikuti oleh suara, “selamat datang di rumah” pada kedatangan Tuhan kita. Pertanyaan untuk hari ini dan untuk setiap hari adalah “Apakah Anda siap?”


0 komentar:

Posting Komentar