Minggu, 05 November 2017

Renungan Pagi 06 November 2017

Renungan Pagi “SESUATU yang LEBIH BAIK

06  November  2017

“Ayah, Sakit!”

“Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: ‘Eli, Eli lama sabakhtani?’ Artinya: Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?” (Matius 27:46).

Penderitaan Bapa selama pergolakan Anak membawa pikiran saya pada saat kelahiran cucu perempuan kami dan hanya satu-satunya cucu perempuan. Ibunya, anak tertua dari tiga anak perempuan kami, telah mencoba beberapa kali untuk melahirkan, namun selalu gagal. Ketiga dan terakhir kali adalah sangat menyakitkan karena usia janin, sesuai aturan, harus dibatalkan. Pada percobaan keempat, dia dan suaminya pergi mendapatkan janin lebih pasti dari sebelumnya, sebanyak mungkin yang dapat mereka buat untuk berlangsungnya proses melahirkan. Tentu saja, ada perasaan gentar di hati semua. Dia juga begitu takut, pada awal kehamilan, dia meminta pendeta dan juga sebagai ayahnya bersamanya selama proses melahirkan, persalinan harus terlaksana – dan itulah yang terjadi. Pada akhir delapan bulan persiapan yang hati-hati itu, dokter memutuskan untuk menginduksi persalinan, dan saya diantar ke ruang bersalin, untuk memberikan dukungan moral kepada seorang wanita muda yang sangat ketakutan.

Tetapi rasa sakit itu begitu luar biasa sehingga dia lupa saya ada di sana. “Dorong, Cheryl,” mereka terus mendesak sebagaimana biasanya. Pembuluh darah di leher, lengan, punggung, dan kakinya semua diatur supaya berjalan dengan baik. Saya merasa sakit untuknya – saya sakit bersamanya. Saya ingin membantu meringankan rasa sakit, untuk meringankan dirinya dari pendarahan dan penderitaan, tapi saya tidak bisa. Tiba-tiba dia ingat bahwa saya ada di sana, dan, berputar kearah saya, dia berseru, “Ayah, sakit, oh, Ayah, sakit!”

Hati saya hampir meledak. Saya akan melakukan apa saja untuk membantunya, tapi semua yang dapat saya lakukan adalah mengacungkan jempol. Dia kemudian mengatakan bahwa ia melihat itu dan hal itu sangat membantu. Tetapi haruskah saya berbalik dari dirinya? Haruskah pada puncak cobaan ketika dia telah mengulurkan tangan untuk mendapatkan dukungan namun saya memalingkan wajah saya dari suatu ‘penderitaan yang sangat besar  bagi Anda?” Tak  terbayangkan! Tapi itulah yang Bapa lakukan di Kalvari. Ketika Yesus menjadi sasaran murka Bapa dan menderita untuk menanggung hukuman kita. Bapa, yang membenci dosa, tidak bisa menyelamatkan Putra-Nya namun menyelamatkan kita, sehingga Dia mengorbankan Anak-Nya bagi kita.


Bagaimanakah bisa kita tidak mengasihi Saudara terkasih dan Bapa kita yang sejati?

0 komentar:

Posting Komentar