Jumat, 25 Agustus 2017

Renungan Pagi 26 Agustus 2017

Renungan Pagi “SESUATU yang LEBIH BAIK

26  Agustus  2017

Imanuel: Allah Beserta Kita

“Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel’ – yang berarti: Allah menyertai kita” (Matius 1:23).

Kristus ada bersama-sama dengan kita sebelum peristiwa di Bethlehem. Dia datang dalam awan yang memberi kesejukan kepada umat-Nya pada siang hari dan api yang menghangatkan mereka pada waktu malam. Dia berada di Shekinah yang melingkupi tabut perjanjian, dan pada Urim dan Tumim yang ada yang ditempatkan di dada imam besar Israel.

Tetapi ini merupakan kunjungan terselubung – manifestasi yang bisu dan penting tetapi pertemuan tersembunyi dengan Keilahian. Dalam Yesus yang hidup kepada kita disediakan saksi utama; Dia adalah Imanuel – Allah beserta kita! “Allah [yang] berulang kali dan dalam pelbagai cara berbicara kepada kita melalui Anak (Ibr. 1:1).

Dia ada di sini! Dia memakan roti kita, meminum air kita, mandi di sungai kita, menghirup udara kita, merasakan sakit kita, dan menghadapi pencobaan kita. Dia berada di sini secara pribadi, dalam daging kita, kita melihat Dia, kita mendengar-Nya, kita menyentuh-Nya, dan kita menyalibkan Dia. Dia lahir ke dunia kita; Dia dikuburkan dalam tanah dari mana tubuh-Nya berasal.

Tetapi sebelum Dia meninggal, Dia berkata, “Barang siapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa” (Yoh.14:9). Kehidupan dan kematian-Nya adalah bukti nyata bahwa Bapa bukanlah penguasa yang pasif dari dunia yang jauh, secara fisik tidak hadir dalam kehidupan sehari-hari kita. Dia bukan  dewa “yang [mendiami] jarak yang jelas [dunia di atas], di mana awan tidak pernah jatuh, di mana terdengar suara Guntur yang paling lemah tidak pernah terdengar,  suara gunung kesedihan manusia untuk merusak ketenangan abadi mereka yang suci” (Alfred, Lord Tennyson, “Lucretius”). Dia tidak menyingkirkan diri dari bencana yang menerpa manusia: Tidak, Dia adalah Kristus – Allah beserta kita!

Penting bagi kita untuk mengirimkan leluhur dan nabi dan malaikat untuk membantu kita, atau bagi diri-Nya untuk terkadang  menunjukkan diri, seperti kepada Musa di semak belukar, dan memesona kita dengan menampilkan kemuliaan-Nya yang teredam. Tetapi hal ini sama sekali berbeda bagi-Nya dengan menyingkirkan semua makhluk perantara dan tinggal di dalam ras kita yang sekarat dan hampir binasa. Dia memang tidak datang untuk tinggal, tetapi Ia berjanji: “Aku pergi kesitu untuk menyediakan tempat bagimu… Supaya di tempat di mana Aku berada, kamu pun berada” (Yoh. 14:2,3). Sebelum Dia pergi, Dia mengajarkan kita untuk berdoa, dan berjanji bahwa apa pun yang kita minta dalam nama-Nya, percayalah, Dia akan menyediakan sesuia dengan kehendak-Nya.


0 komentar:

Posting Komentar