Jumat, 14 Juli 2017

Renungan Pagi 15 Juli 2017

Renungan Pagi “SESUATU yang LEBIH BAIK

15  Juli  2017

Kemanusiaan Naik ke Surga

“Pengharapan itu adalah sauh yang kuat dan aman bagi jiwa kita, yang telah dilabuhkan sampai ke belakang tabir”

Bentuk manusia yang diadopsi, yang diambil Yesus ketika Dia  datang ke dunia kita tidak dibuang ketika Dia pergi. Dia tidak bangkit dari kubur sebagai hantu atau aberasi atau, setelah kemanusiaan-Nya disingkirkan kembali ke status keabadian-Nya sebelum datang ke bumi-wujud “Tuhan.” Dia datang ke dunia kita dengan “Keilhahian terbungkus dalam kemanusiaan”; Dia kembali kepada kemuliaan dengan manusia yang terbungkus dalam Keilahian.

Tentu saja, ada perbedaan mendasar dalam bentuk manusia yang Dia sekarang pertahankan. Tubuh itu tidak mengandung cacat fisik yang diterima dalam tubuh yang Dia kenakan di bumi. Bentuk yang menyenangkan yang Allah berikan kepada, manusia di Eden, begitu tragisnya dirusak oleh pelanggaran, telah dipulihkan dalam pribadi Adam Kedua kita. Dengan demikian umat manusia sekarang dapat berbaur dengan Bapa lebih dekat daripada ketika di Eden.

“Bahwa dia harus membawa sifat yang diadopsinya kepada takhta Allah, dan di sana Dia mempersembahkan anak-anak-Nya kepada Bapa, untuk menganugerahkan kepada mereka suatu kehormatan yang melebihi apa yang melebihi apa yang dianugerahkan kepada para malaikat-ini adalah keajaiban alam semesta surgawi, misteri yang malaika ingin lihat. Ini adalah kasih yang meluluhkan hati orang berdosa” (Son and Daughters of God, hlm. 22).

Ada banyak cara untuk mendapatkan perhatian dari orang-orang yang tidak tahu tentang Firman Tuhan. Kita bisa mengajarkan mereka penanggalan nubuatan, peran iman dan manfaat pembaruan: Pembaruan kesehatan, pembaruan berpakaian, pembaruan persepuluhan, pembaruan keluarga, pembaruan pendidikan, dll. Kita juga dapat menangkap minat mereka dengan janji berkat dari Firman itu dan nilai-nilai prinsip Alkitab yang tak pernah gagal. Tetapi tidak ada kebenaran yang begitu menakjubkan, begitu menarik atau lebih mengikat kepada Golgota daripada Yesus yang tidak bersalah mati untuk dunia yang bersalah dan kemudian dengan mengadopsi sifat kemanusiaan.


Pemikiran bahwa Anak Allah yang penuh berkat berhasil menyelesaikan “operasi penyelamatan” dan kembali ke rumah untuk menembus tabir pemisahan dosa yang ditegakkan di Eden merupakan esensi dari Injil. Ini adalah inti pengharapan Kristen, senjata utama perlengkapan Injil dan ringkasan kontribusi pengorbanan Adam kita yang lebih baik yang penting.

0 komentar:

Posting Komentar