Kamis, 13 Juli 2017

Renungan Pagi 14 Juli 2017

Renungan Pagi “SESUATU yang LEBIH BAIK

14  Juli  2017

Kemampuan Adam Kedua Untuk Mati

“Dan sesungguhnya agunglah rahasia ibadah kita: "Dia, yang telah menyatakan diri-Nya dalam rupa manusia, dibenarkan dalam Roh; yang menampakkan diri-Nya kepada malaikat-malaikat, diberitakan di antara bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah; yang dipercayai di dalam dunia, diangkat dalam kemuliaan.’” ( 1 Timotius 3:16).

Misteri inkarnasi setara dengan misteri kebangkitan. Keduanya tidak dapat dijelaskan dalam istilah manusia; keduanya akan menjadi fokus penyelidikan sepanjang masa kekekalan. Sejauh ini, bagaimanapun, sekarang kita mengerti. Pada inkarsi, Keilahian Allah mengambil tubuh yang fana; tubuh, seperti tubuh kita, tunduk pada kematian. Pada Penyaliban, tubuh itu benar-benar binasa. Sifat manusia-Nya berakhir; tubuh yang terbaring di dalam kubur baru Yusuf adalah mayat tak bernyawa. Manusia Yesus mati.

Tetapi Kristus Ilahi tidak mati. Tetapi tubuh yang dengannya Dia menyatakan dirinya kepada manusialah yang mati. tetapi Keilahian, menurut definisi, tidak bisa dibinasakan. Allah tidak bisa dikurangi menjadi keadaan yang hampa.

Kita tidak lebih berpengetahuan mengenai proses bagaimana Allah yang Ilahi memisahkan diri-Nya sendiri dari manusia Yesus di Golgota daripada cara yang olehnya mereka terhubung di Bethlehem. Kita tahu, bagaimanapun, bahwa Kristus Sang Pencipta  tidak mati, dan Yesus Penebus tidak tetap dalam kematian. Dia telah berjanji: “Rombak Bait Allah ini, dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali” (Yoh. 2:19). Dan pada hari ketiga Ia bangkit. Manusia Yesus menelan kematian, tetapi kematian tidak bisa mencerna Dia. Dia memiliki fisik yang dapat mati, tetapi bukan kesalahan moral yang membuat kematian menjadi realitas “selamanya.”

Karena sifat kerohanian-Nya yang tidak pernah mengenal dosa, Dia tidak layak untuk mati. Dia mampu untuk mati, tetapi yang tidak bersalah tidak perlu mati. Ia mampu mati, tetapi tidak pantas mati-rentan, tetapi tidak melanggar. Dia tidak mati karena dosa-Nya, tetapi karena kita. “Dosa-dosa kita dibentangkan di hadapan Kristus, dihukum di dalam Kristus , disingkirkan oleh Kristus, agar kebenaran-Nya dapat diperhitungkan kepada kita” (Signs of the Times, 30 Mei 1895).


Kepada Dia yang tidak mengenal dosa, kesalahan semua orang dibentangkan. Meskipun Dia mengenal kelemahan, karena Dia tidak mengenal kejahatan, Allah yang dibenarkan karena menyembelih Dia telah menyatakan Dia tidak bersalah dengan menyelamatkan tubuh-Nya dari pembusukan dan menerima Dia sebagai Adam Kita yang terkasih, yang hidup yang lebih baik.

0 komentar:

Posting Komentar